-- SMKPP N BANJARBARU HARI INI (SELASA, 12/12/2017) AKAN MENGADAKAN PUBLIC HEARING TENTANG PELAYANAN PUBLIK --- SMKPP N BANJARBARU MENGUCAPKAN SELAMAT MELAKSANAKAN UJIAN SEMESTER GANJIL BAGI SISWA TP. 2017/2018 --

Pencarian
Waktu saat ini
Agenda
13 December 2017
M
S
S
R
K
J
S
26
27
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
Pelayanan
Informasi Publik
PPID SPPNBANJARBARU
Pelayanan Publik
E-Online
Menu DownloadCBT E-LearningE Rapor OnlineE-Library SMK-PP N BanjarbaruE-PersonalInfografis

MODEL PEMBELAJARAN SELF CONTROL

Tanggal : 18-05-2013 20:23, dibaca 928 kali.

PENGANTAR

Model Self-control merupakan model pembelajaran menggunakan prinsip-prinsip operant conditioning. Meskipun demikian, kendali bukan guru tapi pada siswa sendiri. Kita tahu bahwa lingkungan sangat menentukan perilaku seseorang. Terjadinya perilaku positif atau negatif sangat berkaitan dengan seting lingkungan disekitarnya.

Joice, B. dan Weil, M, (1980),  dalam bukunya memberikan ilustrasi tentang  model self-control ini. Diceritakan ada seorang anak bernama Susan yang sebenarnya memiliki kemampuan baik. Namun belakangan hari nilai mata pelajarannya mengalami penurunan. Kemudian seorang guru Bahasa Inggris bernama Mr. Long menanyakan cara belajar Susan. Ternyata Susan belajar sambil menonton televisi  bersama adiknya, dibarengi dengan bercakap-cakap dan ngemil serta bermain handphone.

Mr. Long bukannya menyalahkan Susan, malah sebaliknya membantu mencari pemecahan masalah tersebut. Membicarakan tentang pengaruh kebiasaan belajar Susan terhadap nilainya. Kemudian membicarakan bagaimana mengatur lingkungan untuk mendapatkan belajar yang efektif. Susan merasa nyaman, dia bermaksud kembangkan suatu sistem yang lebih baik untuk melaksanakan  pekerjaannya dengan bantuan Mr. Long.

Kemudian Mr. Long menerangkan kepada Susan beberapa prinsip dasar  perilaku terutama bagaimana lingkungan mempengaruhi perilaku. Mr. Long dan Susan menghabiskan  beberapa pertemuan-pertemuan untuk pengaturan atas programnya. Susan membuat daftar langkah-langkah dalam programnya. Susan menjejaki kemajuan-kemajuan dan mencatat usul untuk meninjau ulang program itu. Ilustrasi di atas merupakan gambaran bagaimana seorang guru menerapkan model self-control dalam pembelajaran

 A.    Orientasi Model

Prinsip-prinsip operant conditioning yang digunakan dalam manajemen kontingensi juga digunakan pada model self-control, terutama kontrol stimulus dan penguatan positif. Namun, dalam model ini aspek-aspek tersebut benar-benar di tangan peserta. Masalah  self-control berkaitan dengan : 1) langkah pertama membuat orang sadar akan jangka pendek dan jangka panjang. Contoh : perokok, 2) landasan prosedur self-control memperhatikan dan sengaja mengatur lingkungan yang lebih baik (lingkungan faktor penghalang). Contoh : tipe belajar auditori belajar pada lingkungan yang bising dan 3) stimulan untuk mengalahkan diri sendiri adalah perilaku rahasia (covert control), ketika berpikir seperti, “Semua orang memahami materi ini, kecuali aku”.

B.     Sintaks

1.      Fase Satu

Instruktur memperkenalkan program self-contorl, dan khususnya prinsip self-control. Tujuannya yaitu agar siswa memahami bahwa kesulitan dalam self-contorol bukan pengaruh lingkungan secara permanen (tidak bisa dirubah atau mengkarakter). Rimm dan Master merangkum prinsip operan dasar dimana siswa harus terbiasa sebagai berikut:

  • Kontrol diri bukan masalah kemauan. Sebaliknya, ia datang sebagai hasil manipulasi kejadianbijaksanaterdahuludan konsekuen, dalam keserasiandengan prinsip belajar
  • Klien, harus mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa perilaku terkendali stimulus dengan menggunakan salah satu taktik berikut:
  1. Secara fisik mengubah lingkungan stimulus.
  2. Mempersempit berbagai rangsangan memunculkan perilaku yang tidak diinginkan.
  • Memperkuat hubungan antara rangsangan tertentu dan perilaku yang diinginkan.
  • Klien harus menentukan peristiwa dengan imbalan ampuh dan mengelola mereka segera setelah tanggapan yang sesuai.
  • Klien harus menentukan respon bersaing dan demikian menghambat, perilaku yang diinginkan, dengan tujuan melemahkan mereka. Dia harus menentukan respon bisa berfungsi sebagai alternatif yang sehat untuk cara berperilaku yang tidak diinginkan, dengan tujuan memperkuat mereka.
  • Klien harus berusaha untuk mengganggu rantai perilaku yang mengarah ke respons yang tidak diinginkan sedini mungkin dalam rantai.
  • Langkah-bijaksana tujuan perilaku dalam program self-contorl harus selalu mudah dicapai. Artinya, klien harus merencanakan dengan sengaja untuk mencapai tujuan secara keseluruhan dengan cara yang sangat bertahap.

 Pelengkap atas prinsip

g.      Pikiran mengerahkan sejumlah kontrol atas perilaku. Pikiran dapat dianggap sebagai perilaku internal yang tunduk pada prinsip yang sama berlaku untuk belajar perilaku terbuka.

h.     Kontrak yang melibatkan pertukaran reinforcers dapat diatur antara klien dan terapis, dari antara klien dan beberapa pihak lain. Kontrak tersebut mungkin berfungsi sebagai dasar tambahan untuk motivasi.

Tentu saja, pengenalan harus dilakukan dalam konteks masalah
perilaku dan bukan sebagai ceramah formal pada teori perilaku.
Ini tidak perlu
panjang, dan cara sejauh mana tahap pertama ini akan tergantung pada
individu siswa. Jelas, mahasiswa harus menunjukkan keinginan tulus untuk
berpartisipasi atau setidaknya keinginan untuk "mencobanya", sebuah faktor yang harus dinilai dan disepakati dalam tahap pertama.

2.     Fase Dua

Menetapkan data dasar, instruktur dan mahasiswa setuju tentang prosedur dan jadwal untuk mengumpulkan data dasar tentang target yang perilaku. Ini harus menjadi catatan kuantitatif termasuk peristiwa (dan pikiran) sebelum dan setelah perilaku sasaran dipancarkan. Lingkungan juga harus mencatat. Selain menetapkan data dasar, tujuannya adalah untuk memastikan mengendalikan rangsangan, konsekuensi memperkuat, dan adaptif mungkin dan maladaptif bersaing tanggapan dan reinforcers. Setelah seminggu atau dua pemantauan diri, siswa akan berada dalam posisi untuk membuat program self-contorl dengan bantuan instruktur.

3.      Tahap Ketiga

Menyiapkan program yang sebenarnya, terutama membuat keputusan tentang "lingkungan stimulus dan reinforcers. Pada titik ini baik jangka pendek dan tujuan jangka panjang diidentifikasi adalah penting bahwa program ditulis, dengan setiap tujuan jangka pendek dan target jelas ditentukan. Peran instruktur, dalam membantu siswa menyusun skala baik realistis program essensial. Sebelum siswa mulai program self-contorl yang sebenarnya, siswa selanjutnya dengan instruktur meninjau program  yang harus dibentuk. Akhirnya, mahasiswa harus didorong untuk melanjutkan dengan program ini bahkan jika ada penyimpangan perilaku. Pada saat pertemuan kedua dapat meninjau masalah yang tak terduga mungkin dalam rencana semula.

4.      Fase Empat

Akhirnya dalam fase empat siswa mulai melakukan program self-contorl. Awalnya, ia akan bertemu dengan instruktur untuk mengevaluasi kemajuan program dan membuat modifikasi dalam jadwal, penguatan, atau kontrol stimulus yang mungkin diperlukan. Secara bertahap, sebagai mahasiswa mengalami keberhasilan sendiri, kontak instruktur akan berkurang.

 

C.    Sintaks

Tahap Satu

(Pengenalan Prinsip Perilaku)

Tahap Dua

(Menegakkan Garis Dasar)

1.Menjelaskan bahwa self-control merupakan fungsi lingkungan.

2.Menjelaskan secara spesifik prinsip-prinsip self-control.

3.Menetapkan kemauan untuk berpartisipasi.

1.  Tentukan dengan jelas perilaku sasaran.

2.  Tentukan prosedur pengukuran dan jadwal.

3.  Melakukan pengukuran, mencatat control stimulus, memperkuat konsekuensi dan mungkin tanggapan bersaing.

Tahap Tiga

(Seting Program Kontrol Diri)

Tahap Empat

(Pemantauan & Memodifikasi Program)

1.Membuat keputusan mengenai lingkungan stimulus, reinforcers.

2.Menetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang, mungkin tanggal target.

3.Gambarlah program.

4.Menyepakati pertemuan tinjauan dan waktu.

1.      Siswa menyanggupi program.

2.      Pertemuan periodik dengan instruktur untuk mengkaji kemajuan dan memodifikasi.

3.      Program yang diperlukan.

 

 

 

D.    Sistem Sosial

Struktur dalam model dari sedang sampai rendah. Meskipun instruktur penting dalam memulai kemungkinan program, siswa akhirnya memiliki kontrol inisiasi dan pemeliharaan aktivitas, banyak yang dilakukan secara independen dari sesi bersama. Selain itu, semua program self-control dinegosiasikan dengan siswa.

E.     Prinsip Reaksi

Instruktur memiliki peran penting dalam keberhasilan program self-control.

  1. Selalu mengingatkan siswa bahwa perilaku berada di bawah kontrol lingkungan dan bukan merupakan fungsi dari kelemahan pribadi (secara bertahap, peran ini akan berkurang).
  2. Kedua, ia menjamin rasa realisme (dan ketegasan) dalam merencanakan dan melaksanakan program self-control, melihat memastikan bahwa tujuan yang wajar ditetapkan dan tidak menuntut kesempurnaan.
  3. Ketiga, instruktur menawarkan bimbingan intelektual siswa dalam menerapkan prinsip perilaku dan teknik.

F.     Aplikasi

Salah satu penggunaan terbaik dari model self-control adalah menuju perbaikan sebuah kebiasaan belajar. Mungkin siswa memiliki kendala terbesar di daerah ini, mereka cenderung mengatur tujuan. Sesudah    sepanjang sejarah kegagalan dalam sebuah subjek area, mereka mungkin berharap diri untuk melakukan beberapa jam atau banyak halaman tanpa gangguan bekerja. Bisa ditebak mereka akan gagal. Frustrasi mereka dengan kesulitan tugas akan memuncak, dan dalam waktu singkat mereka akan menyerah, membenarkan asumsi asli mereka, "saya tidak baik - aku tidak bisa melakukannya!" salah satu peran paling penting dari instruktur adalah membantu siswa membentuk suatu program dengan tujuan-tujuan kecil, seperti sepuluh sampai lima belas menit studi, atau beberapa halaman dari buku teks.  Teknik lain self-control untuk meningkatkan waktu belajar yaitu :

  1. Mengubah lingkungan stimulus (misalnya, memilih tempat yang tenang bebas dari gangguan dan orang).
  2. Penguatan isyarat (membuat meja atau wilayah studi hanya digunakan untuk tujuan ini).
  3. Penguatan (membatasi tugas sehingga siswa dapat mengalami kesuksesan sebelum kebosanan dan frustrasi di set).

 

G.    Instruksional dan Nuturant Efek

Model ini secara langsung melatih target perilaku sasaran dan juga menghilangkan perilaku maladaptif. Hampir semua perilaku yang memenuhi syarat untuk model ini, terutama mereka yang membutuhkan jumlah besar kontrol diri. Model ini juga memiliki nuturant effect yang kuat : ia mengajarkan individu bahwa mereka dapat mengontrol lingkungan mereka dan diri mereka sendiri, dan ini meningkatkan harga diri. Hal ini juga mendorong individu untuk melihat dunia dari sudut pandang perilaku, memperhatikan stimulus dan reinforcment dalam interaksi mereka dengan orang dan berbagai hal.

 

 
   

  

Referensi :

Joice, B. dan Weil, M,. (1980), Models of Teaching (seconds edition), London: Prentice Hall International Inc.

 



Pengirim : Abdul Wahid, SST
Kembali ke Atas
Artikel Lainnya :
Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas
Nama
E-mail
Komentar

Kode Verifikasi
                

Komentar :

Pengirim : brxVPqmJ -  [lpxcot@otsahy.com]  Tanggal : 13/06/2013
HGpvoN <a href=\"http://betuppekmkbr.com/\">betuppekmkbr</a>

Pengirim : nMMlYGLVv -  [fwyzed@otihcz.com]  Tanggal : 11/06/2013
P26EOC <a href=\"http://jvzmoaepcjmq.com/\">jvzmoaepcjmq</a>

Pengirim : nYCAYwfSiElt -  [andre.maury@bbcr.com.br]  Tanggal : 09/06/2013
It\'s much easier to undertsand when you put it that way!


   Kembali ke Atas