Please ensure Javascript is enabled for purposes of website accessibility
-- Selamat Datang di Website Resmi SMK-PP Negeri Banjarbaru -- Jam Pelayanan Senin sd Kamis jam 08.00 sd 15.30 Wita (Istirahat: 12.30 sd 13.30), Jumat 08.00 sd 16.30 wita (Istirahat: 11.30 sd 14.00) -- PPDB 2024: Jalur Undangan dibuka 1 Maret 2024 - Jalur Penelusuran Minat dan Potensi Akademik (PMPA) dan Jalur Umum dibuka 2 Mei 2024 -

Pencarian
Waktu saat ini
Pelayanan
PPDB 2024
Program Yess
Pelayanan Publik
PPID SMKPPN Banjarbaru
Layanan & Perizinan
Dokumentasi & Informasi HukumPerpustakaan KementanPengaduan Bagi MasyarakatLayanan Aspirasi & PengaduaanE-Publikasi KementanPerizinan KementanSimpellPenelusuran‚Ä© Alumni
Pelayanan Lainnya
Menu Unduh
Jajak Pendapat
Bagaimana menurut Anda tentang tampilan website ini ?
Bagus
Cukup
Kurang
  Lihat

SISWA X TP. 2023/2024. IKUTI BIMTEK ANTISIPASI DARURAT PANGAN

Tanggal : 07/02/2024, 06:47:19, dibaca 104 kali.

BANJARBARU - Krisis pangan menjadi tantangan dan ancaman dalam kehidupan manusia.  Melambatnya perekonomian dunia dan prediksi meningkatnya masyarakat miskin tentu berimplikasi pada pemenuhan pangan bagi masyarakat. Fenomena penurunan produksi di beberapa daerah serta kenaikan harga pangan juga diwaspadai pemerintah sebagai pemicu terjadinya kerawanan dan krisis pangan di Indonesia.

Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengungkapkan prioritas pemerintah saat ini adalah menjaga kedaulatan pangan melalui meningkatkan produksi padi dan jagung untuk mencegah krisis pangan di Indonesia.

“Kami berkomitmen untuk menjaga keberlanjutan sektor pertanian serta kesejahteraan petani di Indonesia,” ujar Menteri Amran

Melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) terus menggenjot produksi pangan melalui kegiatan perluasan areal tanam dalam program pompanisasi dan peningkatan lahan rawa.

Plt. Kepala Badan PPSDMP Dedi Nursyamsi menyatakan bahwa program itu tidak luput dari peran generasi emas pertanian yaitu anak-anak muda. Sebab, mereka mempunyai tekat, kreativitias, dan inovasi yang kuat untuk mengembangkan pertanian.

"Jika banyak generasi yang tergugah hatinya dalam pengembangan usaha pertanian, hal itu akan menimbulkan dampak yang positif karena itu akan menjadi bekal bagi mereka ke depannya dalam rangka menopang perekonomian Indonesia terutama dalam swasembada pangan," ujar Dedi.

Sehubungan dengan itu SMK-PP Negeri Banjarbaru menggelar kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) Pengembangan Desa Mitra melalui Bimbingan Teknis sebagai Upaya Antisipasi Darurat Pangan.  

Bimtek ini diikuti oleh 87 siswa kelas X SMK-PP Negeri Banjarbaru Tahun Pelajaran 2023/2024. Kegiatan ini sendiri digelar di Aula Kampus SMK-PP Negeri Banjarbaru, selama 4 hari sejak 26 sampai 29 Juni 2024.

Mereka mendapatkan materi Upaya dalam Antisipasi Darurat secara daring zoom dari Dosen Polbangtan Malang, PEPI Serpong, dan Polbangtan Yogyakarta Magelang.

Kemudian 3 hari siswa mendapatkan materi secara tatap muka dari Ani Susilawati dari BPSI Pertanian Lahan Rawa dengan materi “Identifikasi Kebutuhan Benih dan Identifikasi Kebutuhan Pupuk di Lokasi Pendampingan”.

Kemudian Gazali Rachman dari Balai Pengelolaan Sarana dan Prasarana Tanaman Pangan dan Holtikultura (BPSPTPH) dengan materi “Identifikasi Kebutuhan dan Ketersediaan Alsintan, Identifikasi Kebutuhan dan Ketersediaan pompa berdasarkan potensi lahan pertanian di lokasi pendampingan”

Menanggapi hal ini Kepala SMK-PP Negeri Banjarbaru, Budi Santoso menjelaskan bahwa kegiatan ini untuk mendukung Program Upaya Khusus dari Kementan dalam optimalisasi lahan khususnya di Provinsi Kalimantan Selatan.

Sebab nantinya siswa akan diterjukan ke lapangan atau ke desa mitra, untuk mendampingi petani dan tentunya mendukung program optimalisasi lahan, dalam rangka darurat pangan.

Tim Ekpos SMK-PPN Banjarbaru



Kembali ke Atas


Berita Lainnya :
 Silahkan Isi Komentar dari tulisan berita diatas
Nama
E-mail
Komentar

Kode Verifikasi
                

Komentar :


   Kembali ke Atas